Naluriku.......


Pandangan ku kabur,
Fikiran ku buntu,

Penilaian ku masih lagi tak menentu,


Tapi,


Hakikat hidup seorang hamba meyakinkanku untuk terus Melihat, Berfikir dan tegar Menilai.

Ketenangan yang begitu abstract,

Sukar untuk diterjemahkan melalui kata-kata,


Namun,

hati jualah menjadi saksi akan kesyadidan ketenangan ini.

Sukar untuk kita menagih Kerelaan,
Kerana ianya lahir dari hati yang mampu mendefinasikan erti Pengharapan,


Namun,


Kerelaan dan Pengharapan mampu melahirkan
hati yang dibasahi dengan embun-embun ketenangan.

Taqarrub ilallah......

Rahsia Membina Rumah Tangga Muslim Yang Bahagia

Oleh : Ustaz Mohd Khusyairie Marzuki
Pegawai Penasihat Agama UiTM Sarawak

عَن اَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال: تَنْكِحُ المرَأَةَ لِاَرْبَعٍ , لمِاَلهِاَ وَلحِِسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا فاَطْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنَ تَرَبَتْ يَدَاكَ (رواه الشيخان)- متفق عليه


-Maksud :

“ Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda : Seseorang perempuan itu dipilih untuk menjadi isteri berdasarkan kepada empat ciri-ciri iaitu kerana harta bendanya, kerana keturunannya (kemuliaan keturunan), kerana kecantikannya, kerana pegangan agamanya. Kerana itu pilihlah (berikanlah keutamaan) kepada perempuan yang berpegang teguh kepada agama, nescaya kamu bertuah (beruntung). ( Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.)






Sesungguhnya perkahwinan itu merupakan suatu fitrah semulajadi dalam kehidupan manusia bagi memelihara keturunan, sifat ingin dikasihi dan hidup bersama untuk memperolehi kasih sayang, ingin menjalinkan cinta yang berterusan dan ketenangan dalam hati. Namun bagi sesebuah rumahtangga muslim yang bahagia itu ianya bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang dianjurkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dalam hadith di atas.





Bagi mereka yang merancang ingin mendirikan rumahtangga muslim yang bahagia, aspek pemilihan jodoh yang tepat adalah sangat penting. Ini kerana, perkongsian hidup yang lahir nanti akan menentukan nasib sesudah berumahtangga dan menentukan corak hidup dalam masyarakat sama ada mendapat keredhaan Allah SWT atau sebaliknya. Bagi mereka yang bijak, sudah tentu akan mengutamakan calon isteri atau calon suami yang beriman kepada Allah SWT. Apa gunanya hidup kita, sekiranya kehidupan selepas berumahtangga menjadikan diri kita lebih jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT.




Apakah hikmah di sebalik saranan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam memberikan panduan dalam memilih jodoh dengan mengutamakan calon isteri solehah atau suami yang soleh itu? Hikmahnya ialah dengan mempunyai nilai keagamaan itulah seseorang itu dapat memiliki akhlak yang baik, menjadi contoh tauladan kepada anak-anak dan saling bantu membantu dalam rangka untuk membina rumahtangga yang diredhai Allah SWT.




Alangkah bahagianya pasangan suami isteri apabila kehidupan alam rumahtangganya sentiasa mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semua pasangan suami isteri mengidamkan kehidupan rumahtangga yang bahagia, tetapi persoalannya di manakah letaknya kebahagiaan rumahtangga tersebut?Adakah dengan mempunyai kekayaan dan memiliki segala-galanya, kehidupan seseorang itu sudah dianggap bahagia? Berapa banyak sebenarnya kes penceraian yang berlaku setiap tahun di kalangan mereka yang kononnya mempunyai kemewahan hidup semakin ketara? Jadi di manakah kebahagiaan itu sebenarnya ?






Sebenarnya kebahagiaan rumahtangga yang bahagia itu telah jelas ditunjukkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam sendiri. Segala-galanya bermula dengan niat yang ikhlas sebelum mendirikan rumahtangga iaitu membina rumahtangga itu adalah semata-mata ingin mencari keredhaan Allah SWT, bukan disebabkan faktor atau dorongan yang lain.






Tetapi berapa ramai yang menjadikan matlamat hidup ini untuk mencari keredhaan Allah SWT? Di mana letaknya keberkatan dalam berumahtangga? Apakah pasangan itu sekufu dan apakah neraca yang digunapakai dalam penentuan sekufu atau tidak?




Sekufu di sisi Islam adalah sekiranya pasangan suami isteri mempunyai kefahaman Islam dan matlamat hidup yang jelas, tahu akan tanggangujawab masing-masing bahawa membina rumahtangga muslim itu adalah suatu ibadah, saling merindui rumahtangga yang dirahmati dan diberkati Allah SWT, suami isteri yang saling nasihat menasihati antara satu sama lain dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT, cuba mewujudkan suasana rumahtangga yang harmoni, suami yang memberikan didikan agama kepada isteri dan ingatlah isteri yang solehah boleh membawa suami ke syurga.




Apakah rahsia membentuk rumahtangga muslim yang bahagia? Ingatlah para isteri yang dikasihi Allah SWT, antara ciri-ciri sifat isteri yang solehah itu apabila dia taat kepada Allah SWT, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dan suaminya. Selain itu, menjaga sembahyang lima waktu, berpuasa dan menjaga maruahnya. Maka masuklah dia ke dalam syurga mengikut mana-mana pintu yang disukainya. Berazamlah untuk menjadi isteri yang solehah. Sebaik-baik pemberian ke atas sesebuah rumahtangga itu ialah isteri yang solehah agar dapat membina keluarga sakinah.




Begitu juga, para suami yang soleh, mereka adalah ketua dan pemimpin keluarga, mengajarkan ahli keluarga ilmu-ilmu fardu ain dan ilmu fardu kifayah agar tidak membiarkan isteri mereka berada dalam kejahilan. Suami yang soleh juga akan memberikan makan, minum, pakaian, kemudahan tempat tinggal, memberikan perlindungan dan melayani isteri dengan baik.



Suami juga perlu banyak bersabar, menunjukkan contoh yang baik, memberikan nasihat dan tunjuk ajar kepada isterinya, mendidik, menegur isteri dengan penuh berhikmah, saling berlapang dada dan pemaaf.


Namun, apa yang dibimbangi ialah janganlah disebabkan apabila seseorang selepas alam berumahtangga membuatkan dirinya semakin jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semasa bujangnya beliau terkenal dengan kuat sembahyang sunat, puasa sunat, berzikir dan bersedekah telah berubah. Kehidupannya berubah menjadi seorang leka dan selalu menyibukkan diri dengan anak isteri, bekerja keras untuk mengumpul harta dan mengejar kemewahan semata-mata untuk keluarga.



Alangkah ruginya hidup yang fana ini sekiranya apabila memasuki gerbang rumahtangga itu menjadikan dirinya semakin jauh dari Allah SWT. Titik tolak kebahagiaan rumahtangga adalah bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang disarankan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam.

Terima kasih diucapkan kepada:
1)Ustaz Mohd Kusyairie Marzuki
2)

Fahamkan Mereka ~_^


Assalamualaikum..

Wah, udah lama laman ni kesepian, tanpa ada sebarang noktah baru ataupun barisan kata yang terkandung seribu makna. oleh kerana masa mendahului kita, keadaan jadi kelam kabut, lantaran diri terpaksa akur pada kehendak duniawi yang padaku hanyalah sekadar mainan di dunia, tetapi sekiranya niat ditetapkan pada sudut yang benar, i.allah akhirat sana tercatat segala-galanya.



sepantas mana pun valentino rossi, selaju mana pon roket Apollo x1966 memang ketinggalan jauh dengan kehebatan kelajuan masa. pejam celik, pejam celik, udah masuk cuti akhir sem 7.

Alhamdulillah, selesai sudah perjalanan 2 posting (medicine & Surgery) selancar aliran air terjun yang menuruni bukit dan lurah di Sekayu, Terengganu.


banyak kenangan dan pengalaman yang dapat ditimba. kebanyakannya banyak kenangan manis daripada kenangan pahit. berhadapan dengan patient yang bermacam ragam, lecturer yang mahir dalam berbagi-bagai bidang membuatkan diri ini semakin seronok berada dalam medan ini. Sebenarnya banyak perkara yang hendak dikongsi disini, tetapi memandangkan masa tak mengizinkan, nampak gayanya ala kadar je la.

teringat time on call during surgical posting, saya dan hilmi berkunjung ke ward kenanga 14 di Hospital Temerloh. sebenarnya ward K.14 tu dikhaskan untuk medical punya kes. tetapi tujuan kami ke sana selain daripada mencari procedure adalah ingin menziarahi Dr.Nordin, tapi malangnya malam tu dia tak bertugas.


Setelah puas round the ward (not ward round), hampa dan keciwa..Log book still tak berisi, takde procedure yang dapat dilaksanakan. Then kami pon buat-buat sibuk kat kaunter nurse. tengah-tengah belek file, tiba-tiba..!!


Terdengar sayup-sayup jeritan suara yang datangnya dari hujung ward tersebut. kami saling memandang satu sama lain. Jam menunjukkan tepat pukul 11.58 malam. Mataku cuba mencuri pandang kearah datangnya bunyi suara itu, kelihatan ruang itu gelap gelita, tiada berpenghuni. kami cuba meleraikan kekusutan yang mula tersimpul padu dengan melontarkan soalan kepada akak nurse.

Setelah mendengar penjelasan daripada salah sorang akak nurse, kerisauan kami terubat. Patutlah akak-akak ni nampak selamba je, macam takde pape yang berlaku, mereka sudah biasa dengan keadaan itu.


Kami pun cuba menghampiri tempat kejadian. Ruang yang dikhaskan untuk pesakit yang mempunyai penyakit yang berjangkit agak gelap dan suram, kami sangkakan tiada penghuni di dalamnya.


"Jangan lupa pakai mask yer..", pekik akak nurse yang sedang sibuk menulis sesuatu di ruang kaunter. sebelum ni, saya hanya memakai mask time buat venepuncture kat macik dan pacik, reasonnya, bila gagal menyedut darah mereka, saya takkan segan silu untuk mengunjungi mereka lagi keesokkan hari nye, sebab mereka tak cam muka orang yang tak pandai cucuk tu.

suis lampu dibuka, tiba-tiba....


"doktor, sakiiiitttttt..!! matikan aku doktor, matikan aku,......sakiiiiiiiiiiitttt...!!
"Ya Allah...Allah,...Allah....Matikan aku ya Allah.."

saya seperti mayat yang kaku lesu, lidah kelu tak dapat berkata pape. "macam mana rasanya kesakitan yang ditanggung oleh abang ni," saya bermonolog sendirian.

"Dia memang macam ni, suka buat perangai", ibunya cuba menjelaskan keadaan sebenar.


"Abang, sabar yer, kuatkan semangat, jangan mudah berputus asa,."~Saya cuba
menenangkannya, tp tiba-tiba..


"Sakiiiiiiiiiiit", rintihan abang tu membuatkan aku tiba-tiba terasa sebak di dada..


Hilmi cuba mendekati ibunya yang sedang asek mengusap-usap anaknya untuk bertanyakan tentang anak dia.


Sebenarnya, Islam melarang kita daripada bercita-cita atau pun berkehendak untuk mati. Nabi SAW ada bersabda yang berbunyi:


"Jangan ada di kalangan anda yang bercita-cita hendak mati kerana sesuatu kemudharatan yang menimpanya. jika dia merasa perlu juga bercita-cita untuk mati, hendaklah mengucapkan: "Ya Allah ya tuhanku, hidupkanlah aku sekiranya hidup itu lebih baik bagiku dan matikanlah aku sekiranya mati itu lebih baik bagiku"
(Muttafaq Alaihi)


kita sebagai orang beriman seharusnya mengelakkan daripada bercita-cita hendak mati dan sentiasa berlindung kepada Allah daripada mengeluarkan kata-kata tersebut. kita hendaklah menaruh setinggi-tinggi harapan pada Allah dalam setiap keadaan agar kita tidak dihina olehNYA kerana mengeluarkan perkataan sedemikian.


Dalam as-Sahihain juga daripada hadis riwayat Qais bin Abi Hazim katanya:

"Saya bertemu dengan Khabbab. Pada Masa itu perut beliau telah diselar dengan api sebanyak 7 kali. Saya mendengar beliau berkata: "Kalau tidaklah kerana saya mendengar Nabi SAW melarang kita daripada bercita-cita hendak mati, sudah tentu saya akan berdoa agar agar Allah mematikan saja saya"


Selain daripada itu, Muslim meriwayatkan di dalam sahihnya drpd hadis Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah SAW bersabda"

"Janganlah hendaknya ada dikalangan anda yang bercita-cita hendak mati dan jangan juga berdoa agar dipercepatkan mati sebelum benar-benar kematian itu datang, kerana jika seseorang itu mati, terputuslah amalannya. sesungguhnya panjang umur yang diberikan kepada seseorang mukmin akan menjadi kebaikan kepadanya"

Islam membenarkan kita berkehendakkan kematian, iaitu berdoa dan bercita-cita untuk mendapat syahid.


Pengajarannya, walau betapa teruk penyakit yang menimpa kita, jangan sesekali mengeluarkan perkataan yang menunjukkan hasrat dan cita-cita untuk mati.

so kengkawan, kalau anda berhadapan dengan patient muslim macam tu, sekarang dah ada hujah untuk menasihati mereka agar tidak berbuat demikian.

NuzuL Quran



Peristiwa nuzul al-Quran menjadi satu rakaman sejarah dalam kehidupan Nabi SAW hingga seterusnya berperingkat-peringkat menjadi lengkap sebagaimana kitab al-Quran yang ada pada kita hari ini.


Peristiwa Nuzul al-Quran berlaku pada malam Jumaat, 17 Ramadan, tahun ke-41 daripada keputeraan Nabi Muhamad SAW. Perkataan ‘Nuzul’ bererti turun atau berpindah dari atas ke bawah. Bila disebut bahawa al-Quran adalah mukjizat terbesar Nabi SAW maka ianya memberi makna terlalu besar kepada umat Islam terutamanya yang serius memikirkan rahsia al-Quran.




Al-Quran’ bererti bacaan atau himpunan. Di dalamnya terhimpun ayat yang menjelaskan pelbagai perkara meliputi soal tauhid, ibadat, jinayat, muamalat, sains, teknologi dan sebagainya. Kalimah al-Quran, sering dicantumkan dengan rangkai kata ‘al-Quran mukjizat akhir zaman’ atau ‘al-Quran yang mempunyai mukjizat’. Malah inilah sebenarnya kelebihan al-Quran tidak ada satu perkara pun yang dicuaikan atau tertinggal di dalam al-Quran. Dengan lain perkataan segalanya terdapat di dalam al-Quran.


Firman Allah:


"Dan tidak seekor pun binatang yang melata di bumi, dan tidak seekor pun burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan mereka umat-umat seperti kamu. Tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam kitab Al-Quran ini; kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan)". (Al-An’am:38)


al-Quran adalah hidayah, rahmat, syifa, nur, furqan dan pemberi penjelasan bagi manusia.. Segala isi kandungan al-Quran itu benar. Al-Quran juga dikenali sebagai Al-Nur bererti cahaya yang menerangi, al-Furqan bererti yang dapat membezakan di antara yang hak dan batil dan al-Zikr pula bermaksud yang memberi peringatan.




Dalam sejarah kehidupan Nabi SAW ayat al-Quran yang mula-mula diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan malaikat Jibrail ialah lima ayat pertama daripada surah Al-‘Alaq.

maksudnya:

”Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhan mu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhan mu Yang Maha Pemurah, -Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, -Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.” (al-‘alaq:1-5)


Jabatan Pengajian Arab dan Tamadun Islam
Universiti Kebangsaan Malaysia (Dr. Samsu Adabi Mamat)

"sinsingkan lengan baju" nasyidku,..

breep...breep..."Duang, lambat lagi ke nak balik? ktorang dah ngantuk ni, ingat nak training nasyid kejap, pesan kat gek dan Lemi sekali yer, suh dorang blk awl ckit.."


buku ditutup, pen diselitkan pada poket baju, (hati ku berbisik, 'malam masih muda la jey')...'


'macik, sy mintak maaf bebanyak, terpaksa mintak diri, i.allah esok sy datang balik',
'jangan risau, macik tak ke mane-mane, datang je, tak kene bayar tol pon', balas macik tu dengan ketawa riang, terserlah wajah comelnye tanpa gigi palsu.


Bait-bait indah seakan pujukan si anak menginginkan simpati dari seorang bapa,.mesej pujey yang baru je hinggap pada tepon usangku ini mengingatkan aku tentang pertandingan nasyid anjuran JAKSA yang katanya bersempena kemerdekaan (sape punye idea neh,.huh.)


Hujan renyai-renyai (belom pon nyanyi, dah hujan..mesti ribut petir lepas neh..). terpaksa aku speed wmk (kapcaiku) laju-laju,.(ada jugak terfikir nak je hantar motor ni ke bengkel Wong, pasang bumbung.Hek..hek..hek,,biar ku layan anginku sendiri sebelum dimain angin oleh org lain..oup!!.)


"sinsingkan lengan baju, panjatkan asa, ukirlah hari esok, pertiwi jaya, bergandingan tangan, tuk meraih redha ALLAH"


'boleh tahan jugak lagu ni', lemi memberikan kata2 peransang padaku,..


'aaahh…kenapa lagu ni?kenapa bukan lagu inteam ke, raihan ke, lagu budak indon jugak dipilihnye',hatiku memberontak..


Bila dah berulang kali duk sinsingkan lengan baju, terpikat pulak aku dgn lagu tu,.kami ada matlamat utk dicapai pada latihan malam tu. pertama, nak lancarkan lagu dan lirik, yang paling penting, matlamat ktorang adalah untuk trace suara2 sumbang muram..


aku, gek, lemi, pujey dan yunus sama-sama bertungkus lumus mengawal sore2, iye laa, klw tak, kantoi la sbg 'penyumbang lagu'..tapi sejurus selepas itu, mata kami saling memandang ke arah dia. siapa dia tu?
tak leh btw, aib.......hoho
mungkin muslimat kat umah sebelah tahu kot,..=p


Yang tak syoknye, tiba2 nak ubah lagu,.anak tekak ni da nk check out da duk jerit2..tapi hatiku tetap yakin bahawa 'sinsingkan lengan baju' pasti akan berkumandang dalam bangunan FPSK nanti,..(aku mengelamun sambil mataku tepat memanah pada syiling bilik,.ready nk tido,.ngeh2)


Lebih kurang jam 6 petang (jumaat) aku sampai ke pandan indah. Dengan penambahan ahli (kamal, jepah, ayie), harapan yang tinggi suara2 yang sumbang sebelum ni dapat di buffer kn,.


Malam tu kami semua seperti petani-petani yang gigih melelong sayur-sayuran di pasar tani,.letih la kononnya,..Oo,mungkin letih disebabkan kusyuk berterawih kot.,.uhh,,Alhamdulillah,.cerah masa depan !!


So, malam tu takde la training nasyid, padahal esoknya dah nak berentap. Malam tu jugak aku lunaskan timbunan rinduku pada Bistro tercinta, tapi terpaksa balik awal kerana risaukan nasyid tu,.huu


"Ayie, guane dengan nasyid kite besok, kawe tok sey kito jadi badut keriangan di pentas esok, kito nok jago maruah batch ko, maruah kito?", keluhku kepada Ayie,..


"Wang, Generasi Baru sedak jugok, mugo dio ado sebut pasal kemerdekaan, dok pon lagu Hakikat hok biaso kito berduet tu..ke lagu Iktiraf?", soal Ayie padaku, diskusi hambar di dalam bilik yang gelap.


"Cinta..Kepada Allah, Cinta Rasul, Cinta Ibu Bapa, Cinta....kepada ummah, cinta kepada kecemerlangan.."


"Hok ni kito wat intro,..", Ayie melemparkan cadangan yang bagiku amatlah molek sekali, terus terdetik dalam hatiku, "barulah macam Dehearty, confirm menangis la juri awam nanti,.tunggu yer en.sanizan (aku mengelamun seketika)


Latihan sebenar kami bermula, lagi 5 jam kami akan dipanggil ke pentas,.Lagu belom confirm lagi, hafalan lirik lagi la belom, susunan suara dan gaya apatah lagi,.sedikit sebanyak mengetuk kotak debaran aku, aku je ke?mungkin yang lain pon same kot,..emm


"saya yakin, group kami akan memenangi pertandingan nasyid kali ini kerana kami percaya, group lain tidak cukup latihan tetapi group kami terlebih berlatih", Gek berceloteh, tatkala suasana agak hambar seketika.


"Yang paling penting adalah niat kita, niat kita bukan nok menang, tapi adalah untuk menyampaikan dakwah melalui bait-bait beralunkan alunan muzik", Ayie menambah.


Diibaratkan seperti si pengembara di tengah-tengah padang pasir selama berhari-hari tanpa bekalan makanan dan minuman, akhirnay terjumpa dengan peti ais yang penuh dengan makanan, minuman dan buah-buahan, kesegaran terserlah,.!!
kesegaran itu dapat kami rasakan disini, nasihat menasihati, teguran secara berhikmah memantapkan lagi ukhwah sesama kami sekaligus perjalanan latihan berjalan dengan semangat sekali.


Selepas hampir sejam setengah berlatih (penat tak terkata), akhirnya kami rebah jua..tapi ada dikalangan kami terpaksa untuk mengadakan diri mereka di fakulti bagi tujuan tertentu.


Belom pernah dalam lipatan sejarah kami mengalami pengalaman berlatih nasyid di bulan ramadhan, agaknya jalan yang kami lalui ini adalah rutin yang biasa bagi artis nasyid tanahair yang perlu membuat latihan, tak kira bulan pose atau tak, bagi memenuhi jemputan yang diundang (sekadar untuk menenangkan hati yang berdebar ini..(^_*)



"Wang, korang da bangun belom, persembahan video da nak abes ni, mungkin nasyid akan start awal sikit, kejutkan yang lain taw..!!", sukar untuk aku meramal nada suara kamal, adakah dia dalam perasaan gembira atau pon berdebar. kalaw gembira, mesti video show tadi mantap, kalaw berdebar,..emmm...


"lagi sejam...!!!!!!"


kami semua seperti seorang askar yang dikejar musuh dari belakang, dalam masa yang sama perlu berhati-hati dengan langkah dek kerana tanah dipasiri dengan periuk api, cuba anda bayangkan (aku bagi korang masa untuk bayangkan situasi tu...)


"Rindukan, karyamu....rhythm dia tu berbeza sikit taw dengan yang sebelom tu, tak sama dengan "menyapa nuranimu"..", aku berlagak pandai membetulkan (padahal main hentam jek).


Itulah latihan terakhir kami kat fakulti, kami pon bergerak ke lecture hall, selepas mencabut undi, oleh kerana kami mewakili pelajar laki tahun 4, kami mendapat giliran yang ke 4.


selepas tamatnya persembahan kumpulan yang ke 3,...."mantap-mantap R diorang nih, abes la...aaaahh, tak kesah la, kami bukan nak menang, niat kami adalah untuk menyampaikan bait-bait dakwah.."hati-hati kami berbisik..(korang bayangkan macam dalam cite indon, camera fokuskan kat muka kami,slow motion, mute, dan dia nye background adalah audience kat belakang tu dan ada suara latar yang baca dialog kat atas tadi..)


"dipersilakan fpsk tahun 4 tampil ke depan!!..", Bear seakan-akan aznil nawawi yang teruja menjemput mawi ke pentas...


"takbir..!!"..Allahuakbar..


Gaya kuar dah macam team shautul harakah, tapi persembahan?(anda boleh layari laman youtubemoto.come)..ngeh3


"assalamulaikum, kami mewakili pemuda Pandan akan menyampaikan sebuah nasyid yang bertajuk malaysia memanggil (tajuk asal nye indonesia memanggil)", intro ku yang agak hambar,huhu

............................................................................................................................................................
................................................................................................................................................(dapatkan yang original)


"ko taw tak, group kite dapat nombor 2", gek yang kelam kabut kuar dari tandas masjid menuju ke arah ku yang baru nak berwudhuk,menyampaikan berita yang agak mustahil bagiku,..
Alhamdulillah..!!

"emm, mungkin en.sanizan tertukar form group kita kot", aku bermonolog sendirian.....



“Aku ingin sekali menyampaikan dakwah ini hingga kepada janin yang ada di dalam di perut ibu mereka” (Hasan al-Banna)


“Barangsiapa yang berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta” (Thaha:124)

Till the end,.......





























don't flush away our sweet moment from our hipPocampus..=p

MaRwa el-Sherbini-kenalkah kita?,..caknakah kita?

Assalamualaikum,..

Mungkin ramai dikalangan kita tidak mengetahui apa yang telah terjadi kepada wanita ini, mungkin majoriti daripada kita langsung tidak terlintas kejadian seperti yang menimpa ke atas wanita ini akan berlaku pada saudara seislam kita, di negara kita sendiri langsung tidak mengambil cakna apa yang telah berlaku ke atas wanita ini...


untuk mengetahu kisah sebenar apa yang menimpa ke atas muslimat ini, klik link kat bawah:

http://en.wikipedia.org/wiki/Death_of_Marwa_El-Sherbini

AL-FATIHAH......................

Sultan Salahuddin al-Ayyubi



SULTAN SALAHUDDIN AL-AYYUBI, namanya telah terpateri di hati sanubari pejuang Muslim yang memiliki jiwa patriotik dan heroik, telah terlanjur terpahat dalam sejarah perjuangan umat Islam karena telah mampu menyapu bersih, menghancurleburkan tentara salib yang merupakan gabungan pilihan dari seluruh benua Eropah.


Konon guna membangkitkan kembali ruh jihad atau semangat di kalangan Islam yang saat itu telah tidur nyenyak dan telah lupa akan tongkat estafet yang telah diwariskan oleh Nabi Muhammad saw., maka Salahuddinlah yang mencetuskan ide dirayakannya kelahiran Nabi Muhammad saw. Melalui media peringatan itu dibeberkanlah sikap ksatria dan kepahlawanan pantang menyerah yang ditunjukkan melalui "Siratun Nabawiyah". Hingga kini peringatan itu menjadi tradisi dan membudaya di kalangan umat Islam.


Jarang sekali dunia menyaksikan sikap patriotik dan heroik bergabung menyatu dengan sifat perikemanusian seperti yang terdapat dalam diri pejuang besar itu. Rasa tanggung jawab terhadap agama (Islam) telah ia baktikan dan buktikan dalam menghadapi serbuan tentara ke tanah suci Palestina selama dua puluh tahun, dan akhirnya dengan kegigihan, keampuhan dan kemampuannya dapat memukul mundur tentara Eropa di bawah pimpinan Richard Lionheart dari Inggris.


Hendaklah diingat, bahwa Perang Salib adalah peperangan yang paling panjang dan dahsyat penuh kekejaman dan kebuasan dalam sejarah umat manusia, memakan korban ratusan ribu jiwa, di mana topan kefanatikan membabi buta dari Kristen Eropa menyerbu secara menggebu-gebu ke daerah Asia Barat yang Islam.


Seorang penulis Barat berkata, "Perang Salib merupakan salah satu bagian sejarah yang paling gila dalam riwayat kemanusiaan. Umat Nasrani menyerbu kaum Muslimin dalam ekspedisi bergelombang selama hampir tiga ratus tahun sehingga akhirnya berkat kegigihan umat Islam mereka mengalami kegagalan, berakibat kelelahan dan keputusasaan. Seluruh Eropa sering kehabisan manusia, daya dan dana serta mengalami kebangkrutan sosial, bila bukan kehancuran total.


Berjuta-juta manusia yang tewas dalam medan perang, sedangkan bahaya kelaparan, penyakit dan segala bentuk malapetaka yang dapat dibayangkan berkecamuk sebagai noda yang melekat pada muka tentara Salib. Dunia Nasrani Barat saat itu memang dirangsang ke arah rasa fanatik agama yang membabi buta oleh Peter The Hermit dan para pengikutnya guna membebaskan tanah suci Palestina dari tangan kaum Muslimin".


"Setiap cara dan jalan ditempuh", kata Hallam guna membangkitkan kefanatikan itu. Selagi seorang tentara Salib masih menyandang lambang Salib, mereka berada di bawah lindungan gereja serta dibebaskan dari segala macam pajak dan juga untuk berbuat dosa.


Peter The Hermit sendiri memimpin gelombang serbuan yang kedua terdiri dari empat puluh ribu orang. Setelah mereka sampai ke kota Malleville mereka menebus kekalahan gelombang serbuan pertama dengan menghancurkan kota itu, membunuh tujuh ribu orang penduduknya yang tak bersalah, dan melampiaskan nafsu angkaranya dengan segala macam kekejaman yang tak terkendali. Gerombolan manusia fanatik yang menamakan dirinya tentara Salib itu mengubah tanah Hongaria dan Bulgaria menjadi daerah-daerah yang tandus.


"Bilamana mereka telah sampai ke Asia Kecil, mereka melakukan kejahatan-kejahatan dan kebuasan-kebuasan yang membuat alam semesta menggeletar" demikian tulis pengarang Perancis Michaud.


Gelombang serbuan tentara Salib ketiga yang dipimpin oeh seorang Rahib Jerman, menurut pengarang Gibbon terdiri dari sampah masyarakat Eropa yang paling rendah dan paling dungu. Bercampur dengan kefanatikan dan kedunguan mereka itu izin diberikan guna melakukan perampokan, perzinaan dan bermabuk-mabukan. Mereka melupakan Konstantin dan Darussalam dalam kemeriahan pesta cara gila-gilaan dan perampokan, pengrusakan dan pembunuhan yang merupakan peninggalan jelek dari mereka atas setiap daerah yang mereka lalui" kata Marbaid.

Gelombang serbuan tentara Salib keempat yang diambil dari Eropa Barat, menurut keterangan penulis Mill "terdiri dari gerombolan yang nekat dan ganas. Massa yang membabi buta itu menyerbu dengan segala keganasannya menjalankan pekerjaan rutinnya merampok dan membunuh. Tetapi akhirnya mereka dapat dihancurkan oleh tentara Hongaria yang naik pitam dan telah mengenal kegila-gilaan tentara Salib sebelumnya.


Tentara Salib telah mendapat sukses sementara dengan menguasai sebagian besar daerah Syria dan Palestina termasuk kota suci Yerusalem. Tetapi Kemenangan-kemenangan mereka ini telah disusul dengan keganasan dan pembunuhan terhadap kaum Muslimin yang tak bersalah yang melebihi kekejaman Jengis Khan dan Hulagu Khan.


John Stuart Mill ahli sejarah Inggris kenamaan, mengakui pembunuhan-pembunuhan massal penduduk Muslim ini pada waktu jatuhnya kota Antioch. Mill menulis: "Keluruhan usia lanjut, ketidakberdayaan anak-anak dan kelemahan kaum wanita tidak dihiraukan sama sekali oleh tentara Latin yang fanatik itu. Rumah kediaman tidak diakui sebagai tempat berlindung dan pandangan sebuah masjid merupakan pembangkit nafsu angkara untuk melakukan kekejaman.


Tentara Salib menghancurleburkan kota-kota Syria, membunuh penduduknya dengan tangan dingin, dan membakar habis perbendaharaan kesenian dan ilmu pengetahuan yang sangat berharga, termasuk "Kutub Khanah" (Perpustakaan) Tripolis yang termasyhur itu. "Jalan raya penuh aliran darah, sehingga keganasan itu kehabisan tenaga," kata Stuart Mill. Mereka yang cantik rupawan disisihkan untuk pasaran budak belian di Antioch. Tetapi yang tua dan yang lemah dikorbankan di atas panggung pembunuhan.


Lewat pertengahan abad ke-12 Masehi ketika tentara Salib mencapai puncak kemenangannya dan Kaisar Jerman, Perancis serta Richard Lionheart Raja Inggris telah turun ke medan pertempuran untuk turut merebut tanah suci Baitul Maqdis, gabungan tentara Salib ini disambut oleh Sultan Shalahuddin al Ayyubi (biasa disebut Saladin), seorang Panglima Besar Muslim yang menghalau kembali gelombang serbuan umat Nasrani yang datang untuk maksud menguasai tanah suci.

Dia tidak saja sanggup untuk menghalau serbuan tentara Salib itu, akan tetapi yang dihadapi mereka sekarang ialah seorang yang berkemauan baja serta keberanian yang luar biasa yang sanggup menerima tantangan dari Nasrani Eropa.




Siapakah Shalahuddin? Bagaimana latar belakang kehidupannya?


Shalahuddin dilahirkan pada tahun 1137 Masehi. Pendidikan pertama diterimanya dari ayahnya sendiri yang namanya cukup tersohor, yakni Najamuddin al-Ayyubi. Di samping itu pamannya yang terkenal gagah berani juga memberi andil yang tidak kecil dalam membentuk kepribadian Shalahuddin, yakni Asaduddin Sherkoh. Kedua-duanya adalah pembantu dekat Raja Syria Nuruddin Mahmud.


Asaduddin Sherkoh, seorang jenderal yang gagah berani, adalah komandan Angkatan Perang Syria yang telah memukul mundur tentara Salib baik di Syria maupun di Mesir. Sherkoh memasuki Mesir dalam bulan Februari 1167 Masehi untuk menghadapi perlawanan Shawer seorang menteri khalifah Fathimiyah yang menggabungkan diri dengan tentara Perancis. Serbuan Sherkoh yang gagah berani itu serta kemenangan akhir yang direbutnya dari Babain atas gabungan tentara Perancis dan Mesir itu menurut Michaud memperlihatkan kehebatan strategi tentara yang bernilai ringgi.


Ibnu Aziz AI Athir menulis tentang serbuan panglima Sherkoh ini sebagai berikut: "Belum pernah sejarah mencatat suatu peristiwa yang lebih dahsyat dari penghancuran tentara gabungan Mesir dan Perancis dari pantai Mesir, oleh hanya seribu pasukan berkuda".


Pada tanggal 8 Januari 1169 M Sherkoh sampai di Kairo dan diangkat oleh Khalifah Fathimiyah sebagai Menteri dan Panglima Angkatan Perang Mesir. Tetapi sayang, Sherkoh tidak ditakdirkan untuk lama menikmati hasil perjuangannya. Dua bulan setelah pengangkatannya itu, dia berpulang ke rahmatullah.


Sepeninggal Sherkoh, keponakannya Shalahuddin al-Ayyubi diangkat jadi Perdana Menteri Mesir. Tak seberapa lama ia telah disenangi oleh rakyat Mesir karena sifat-sifatnya yang pemurah dan adil bijaksana itu. Pada saat khalifah berpulang ke rahmatullah, Shalahuddin telah menjadi penguasa yang sesungguhnya di Mesir.


Di Syria, Nuruddin Mahmud yang termasyhur itu meninggal dunia pada tahun 1174 Masehi dan digantikan oleh putranya yang berumur 11 tahun bernama Malikus Saleh. Sultan muda ini diperalat oleh pejabat tinggi yang mengelilinginya terutama (khususnya) Gumushtagin.


Shalahuddin mengirimkan utusan kepada Malikus Saleh dengan menawarkan jasa baktinya dan ketaatannya. Shalahuddin bahkan melanjutkan untuk menyebutkan nama raja itu dalam khotbah-khotbah Jumatnya dan mata uangnya. Tetapi segala macam bentuk perhatian ini tidak mendapat tanggapan dari raja muda itu berserta segenap pejabat di sekelilingnya yang penuh ambisi itu. Suasana yang meliputi kerajaan ini sekali lagi memberi angin kepada tentara Salib, yang selama ini dapat ditahan oleh Nuruddin Mahmud dan panglimanya yang gagah berani, Jenderal Sherkoh.


Atas nasihat Gumushtagin, Malikus Saleh mengundurkan diri ke kota Aleppo, dengan meninggalkan Damaskus diserbu oleh tentara Perancis. Tentara Salib dengan segera menduduki ibukota kerajaan itu, dan hanya bersedia untuk menghancurkan kota itu setelah menerima uang tebusan yang sangat besar. Peristiwa itu menimbulkan amarah Shalahuddin al-Ayyubi yang segera ke Damaskus dengan suatu pasukan yang kecil dan merebut kembali kota itu.



Setelah ia berhasil menduduki Damaskus dia tidak terus memasuki istana rajanya Nuruddin Mahmud, melainkan bertempat di rumah orang tuanya. Umat Islam sebaliknya sangat kecewa akan tingkah laku Malikus Saleh. dan mengajukan tuntutan kepada Shalahuddin untuk memerintah daerah mereka. Tetapi Shalahuddin hanya mau memerintah atas nama raja muda Malikus Saleh. Ketika Malikus Saleh meninggal dunia pada tahun 1182 Masehi, kekuasaan Shalahuddin telah diakui oleh semua raja-raja di Asia Barat.


Diadakanlah gencatan senjata antara Sultan Shalahuddin dan tentara Perancis di Palestina, tetapi menurut ahli sejarah Perancis Michaud: "Kaum Muslimin memegang teguh perjanjiannya, sedangkan golongan Nasrani memberi isyarat untuk memulai lagi peperangan." Berlawanan dengan syarat-syarat gencatan senjata, penguasa Nasrani Renanud atau Reginald dari Castillon menyerang suatu kafilah Muslim yang lewat di dekat istananya, membunuh sejumlah anggotanya dan merampas harta bendanya.


Lantaran peristiwa itu Sultan sekarang bebas untuk bertindak. Dengan siasat perang yang tangkas Sultan Shalahuddin mengurung pasukan musuh yang kuat itu di dekat bukit Hittin pada tahun 1187 M serta menghancurkannya dengan kerugian yang amat besar. Sultan tidak memberikan kesempatan lagi kepada tentara Nasrani untuk menyusun kekuatan kembali dan melanjutkan serangannya setelah kemenangan di bukit Hittin.


Dalam waktu yang sangat singkat dia telah dapat merebut kembali sejumlah kota yang diduduki kaum Nasrani, termasuk kota-kota Naplus, Jericho, Ramlah, Caosorea, Arsuf, Jaffa dan Beirut. Demikian juga Ascalon telah dapat diduduki Shalahuddin sehabis pertempuran yang singkat yang diselesaikan dengan syarat-syarat yang sangat ringan oleh Sultan yang berhati mulia itu.


Sekarang Shalahuddin menghadapkan perhatian sepenuhnya terhadap kota Jerusalem yang diduduki tentara Salib dengan kekuatan melebihi enam puluh ribu prajurit. Ternyata tentara salib ini tidak sanggup menahan serbuan pasukan Sultan dan menyerah pada tahun 1193.


Sikap penuh perikemanusiaan Sultan Shalahuddin dalam memperlakukan tentara Nasrani itu merupakan suatu gambaran yang berbeda seperti langit dan bumi, dengan perlakuan dan pembunuhan secara besar-besaran yang dialami kaum Muslimin ketika dikalahkan oleh tentara Salib sekitar satu abad sebelumnya.


Menurut penuturan ahli sejarah Michaud, pada waktu Jerusalem direbut oleh tentara Salib pada tahun 1099 Masehi, kaum Muslimin dibunuh secara besar-besaran di jalan-jalan raya dan di rumah-rumah kediaman. Jerusalem tidak memiliki tempat berlindung bagi umat Islam yang menderita kekalahan itu.


Ada yang melarikan diri dari cengkeraman musuh dengan menjatuhkan diri dari tembok-tembok yang tinggi, ada yang lari masuk istana, menara-menara, dan tak kurang pula yang masuk masjid. Tetapi mereka tidak terlepas dari kejaran tentara Salib. Tentara Salib yang menduduki masjid Umar di mana kaum Muslimin dapat bertahan untuk waktu yang singkat. mengulangl lagi tindakan-tindakan yang penuh kekejaman. Pasukan infanteri dan kavaleri menyerbu kaum pengungsi yang lari tunggang langgang.


Di tengah-tengah kekacaubalauan kaum peenyerbu itu yang terdengar hanyalah erangan dan teriakan maut. Pahlawan Salib yang berjasa itu berjalan menginjak-injak tumpukan mayat Muslimin, mengejar mereka yang masih berusaha dengan sia-sia melarikan diri. Raymond d' Angiles yang menyaksikan peristiwa itu mengatakan bahwa di serambi masjid mengalir darah sampai setinggi lutut, dan sampai ke tali tukang kuda prajurit.


Penyembelihan manusia biadab ini berhenti sejenak, ketika tentara Salib berkumpul untuk melakukan misa syukur atas kemenangan yang telah mereka peroleh. Tetapi setelah beribadah itu, mereka melanjutkan kebiadaban dengan keganasan.


Semua tawanan kata Michaud, yang tertolong nasibnya karena kelelahan tentara Salib yang semula tertolong karena mengharapkan diganti dengan uang tebusan yang besar, semua dibunuh dengan tanpa ampun. Kaum Muslimin terpaksa menjatuhkan diri mereka dari menara dan rumah kediaman; mereka dibakar hidup-hidup, mereka diseret dari tempat persembunyiannya di bawah tanah; mereka dipancing dari tempat perlindungannya agar keluar untuk dibunuh di atas timbunan mayat.


Cucuran air mata kaum wanita, pekikan anak-anak yang tak bersalah, bahkan juga kenangan dari tempat di mana Nabi lsa memaafkan algojo-algojonya, tidak dapat meredakan nafsu angkara tentara yang menang itu. Penyembelihan kejam itu berlangsung selama seminggu. Dan sejumlah kecil yang dapat melarikan diri dari pembunuhan jatuh menjadi budak yang hina dina.


Seorang ahli sejarah Barat, Mill menambahkan pula: Telah diputuskan, bahwa kaum Muslimin tidak boleh diberi ampun. Rakyat yang ditaklukkan oleh karena itu harus diseret ke tempat-tempat umum untuk dibunuh hidup-hidup. Ibu-ibu dengan anak yang melengket pada buah dadanya, anak-anak laki-laki dan perempuan, seluruhnya disembelih.

Lapangan-Iapangan kota, jalan-jalan raya, bahkan pelosok-pelosok Jerusalem yang sepi telah dipenuhi oleh bangkai-bangkai mayat laki-laki dan perempuan, dan anggota tubuh anak-anak. Tiada hati yang menaruh belas kasih atau teringat untuk berbuat kebajikan.


Demikianlah rangkaian riwayat pembantaian secara masal kaum Muslimin di Jerusalem sekira satu abad sebelum Sultan Shalahuddin merebut kembali kota suci, di mana lebih dari tujuh puluh ribu umat Islam yang tewas.


Sebaliknya, ketika Sultan Shalahuddin merebut kembali kota Jerusalem pada tahun 1193 M, dia memberi pengampunan umum kepada penduduk Nasrani untuk tinggal di kota itu. Hanya para prajurit Salib yang diharuskan meninggalkan kota dengan pembayaran uang tebusan yang ringan. Bahkan sering terjadi bahwa Sultan Shalahuddin yang mengeluarkan uang tebusan itu dari kantongnya sendiri dan diberikannya pula kemudian alat pengangkutan.


Sejumlah kaum wanita Nasrani dengan mendukung anak-anak mereka datang menjumpai Sultan dengan penuh tangis seraya berkata: Tuan saksikan kami berjalan kaki, para istri serta anak-anak perempuan para prajurit yang telah menjadi tawanan Tuan, kami ingin meninggalkan negeri ini untuk selama-lamanya. Para prajurit itu adalah tumpuan hidup kami. Bila kami kehilangan mereka akan hilang pulalah harapan kami. Bilamana Tuan serahkan mereka kepada kami mereka akan dapat meringankan penderitaan kami dan kami akan mempunyai sandaran hidup.


Sultan Shalahuddin sangat tergerak hatinya dengan permohonan mereka itu dan dibebaskannya para suami kaum wanita Nasrani itu. Mereka yang berangkat meninggalkan kota, diperkenankan membawa seluruh harta bendanya.

Sikap dan tindakan Sultan Shalahuddin yang penuh kemanusiaan serta dari jiwa yang mulia ini memperlihatkan suasana kontras yang sangat mencolok dengan penyembelihan kaum Muslimin di kota Jerusalem dalam tangan tentara Salib satu abad sebe1umnya. Para komandan pasukan tentara Shalahuddin saling berlomba dalam memberikan pertolongan kepada tentara Salib yang telah dikalahkan itu.


Para pelarian Nasrani dari kota Jerusalem itu tidaklah mendapat perlindungan oleh kota-kota yang dikuasai kaum Nasrani. Banyak kaum Nasrani yang meninggalkan Jerusalem,kata Mill, pergi menuju Antioch, tetapi panglima Nasrani Bohcmond tidak saja menolak memberikan perlindungan kepada mcreka, bahkan merampasi harta benda mereka.


Maka pergilah mereka menuju ke tanah kaum Muslimin dan diterima di sana dengan baik. Michaud mcmberikan keterangan yang panjang lebar tentang sikap kaum Nasrani yang tak berperikemanusiaan ini terhadap para pelarian Nasrani dari Jerusalem. Tripoli menutup pintu kotanya dari pengungsi ini, kata Michaud. Seorang wanita karena putus asa melemparkan anak bayinya ke dalam laut sambil menyumpahi kaum Nasrani yang menolak untuk memberikan pertolongan kepadanya, kata Michaud. Sebaliknya Sultan Shalahuddin bersikap penuh timbang rasa terhadap kaum Nasrani yang ditaklukkan itu. Sebagai pertimbangan terhadap perasaan mereka, dia tidak memasuki Jerusalem sebelum mereka meninggalkannya.


Dari Jerusalem Sultan Shalahuddin mengarahkan pasukannya ke kota Tyre, di mana tentara Salib yang tidak tahu berterima kasih terhadap Sultan Shalahuddin yang telah mengampuninya di Jerusalem, menyusun kekuatan kembali untuk melawan Sultan.


Sultan Shalahuddin menaklukkan sejumlah kota yang diduduki oleh tentara Salib di pinggir pantai, termasuk kota Laodicea, Jabala, Saihun, Becas, dan Debersak. Sultan telah melepas hulu balang Perancis bernama Guy de Lusignan dengan perjanjian, bahwa dia harus segera pulang ke Eropa. Tetapi tidak lama setelah pangeran Nasrani yang tak tahu berterima kasih ini mendapatkan kebebasannya, dia mengingkari janjinya dan mengumpulkan suatu pasukan yang cukup besar dan mengepung kota Ptolemais.


Jatuhnya Jerusalem ke tangan kaum Muslimin menimbulkan kegusaran besar di kalangan dunia Nasrani. Sehingga mereka segera mengirimkan bala bantuan dari seluruh pelosok Eropa. Kaisar Jerman dan Perancis serta raja Inggris Richard Lion Heart segera berangkat dengan pasukan yang besar untuk merebut tanah suci dari tangan kaum Muslimin. Mereka mengepung kota Akkra yang tidak dapat direbut selama berapa bulan. Dalam sejumlah pertempuran terbuka, tentara Salib mengalami kekalahan dengan meninggalkan korban yang cukup besar.


Sekarang yang harus dihadapi Sultan Shalahuddin ialah berupa pasukan gabungan dari Eropa. Bala bantuan tentara Salib mengalir ke arah kota suci tanpa putus-putusnya, dan sungguh pun kekalahan dialami mereka secara bertubi-tubi, namun demikian tentara Salib ini jumlah semakin besar juga.


Kota Akkra yang dibela tentara Islam berbulan-bulan lamanya menghadapi tentara pilihan dari Eropa, akhirnya karena kehabisan bahan makanan terpaksa menyerah kepada musuh dengan syarat yang disetujui bersama secara khidmat, bahwa tidak akan dilakukan pembunuhan-pembunuhan dan bahwa mereka diharuskan membayar uang tebusan sejumlah 200.000 emas kepada pimpinan pasukan Salib. Karena kelambatan dalam suatu penyelesaian uang tebusan ini, Raja Richard Lionheart menyuruh membunuh kaum Muslimin yang tak berdaya itu dengan dan hati yang dingin di hadapan pandangan mata saudara sesama kaum Muslimin.


Perilaku Raja Inggris ini tentu saja sangat menusuk perasaan hati Sultan Shalahuddin. Dia bernadzar untuk menuntut bela atas darah kaum Muslimin yang tak bersalah itu. Dalam pertempuran yang berkecamuk sepanjang 150 mil garis pantai, Sultan Shalahuddin memberikan pukulan-pukulan yang berat terhadap tentara Salib.


Akhirnya Raja Inggris yang berhati singa itu mengajukan permintaan damai yang diterima oleh Sultan. Raja itu merasakan bahwa yang dihadapinya adalah seorang yang berkemauan baja dan tenaga yang tak terbatas serta menyadari betapa sia-sianya melanjutkan perjuangan terhadap orang yang demikian itu. Dalam bulan September 1192 Masehi dibuatlah perjanjian perdamaian. Tentara Salib itu meninggalkan tanah suci dengan ransel dengan barang-barangnya kembali menuju Eropa.


"Berakhirlah dengan demikian serbuan tentara Salib itu" tulis Michaud "di mana gabungan pasukan pilihan dari Barat merebut kemenangan tidak lebih daripada kejatuhan kota Akkra dan kehancuran kota Askalon. Dalam pertempuran itu Jerman kehilangan seorang kaisarnya yang besar beserta kehancuran tentara pilihannya.


Lebih dari enam ratus ribu orang pasukan Salib mendarat di depan kota Akkra dan yang kembali pulang ke negerinya tidak lebih dari seratus ribu orang. Dapatlah dipahami mengapa Eropa dengan penuh kesedihan menerima hasil perjuangan tentara Salib itu, oleh karena yang turut dalam pertempuran terakhir adalah tentara pilihan. Bunga kesatria Barat yang menjadi kebanggaan Eropa telah turut dalam pertempuran ini.


Sultan Shalahuddin mengakhiri sisa-sisa hidupnya dengan kegiatan-kegiatan bagi kesejahteraan masyarakat dengan membangun rumah sakit, sekolah-sekolah, perguruan-perguruan tinggi serta masjid-masjid di seluruh daerah yang diperintahnya.


Tetapi sayang, dia tidaklah ditakdirkan untuk lama merasakan nikmat perdamaian. Beberapa bulan kemudian dia pulang ke rahmatullah pada tanggal 4 Maret tahun 1193. "Hari itu merupakan hari musibah besar, yang belum pernah dirasakan oleh dunia Islam dan kaum Muslimin, semenjak mereka kehilangan Khulafa Ar-Rasyidin" demikian tulis seorang penulis Islam. Kalangan Istana seluruh daerah kerajaan berikut seluruh umat Islam tenggelam dalam lautan duka nestapa. Seluruh isi kota mengikuti usungan jenazahnya ke kuburan dengan penuh kesedihan dan tangisan.


Demikianlah berakhirnya kehidupan Sultan Shalahuddin, seorang raja yang sangat dalam perikemanusiaannya dan tak ada tolok bandingannya, jiwa kepahlawanan yang dimilikinya dalam sejarah kemanusiaan. Dalam pribadinya, Allah telah melimpahkan hati seorang Muslim yang penuh kasih sayang terhadap kemanusiaan dicampur dengan sangat harmonis dengan keperkasaan seorang genius dalam medan pertempuran. Utusan yang menyampaikan berita kematiannnya itu ke Baghdad membawa serta baju perangnya, kudanya, uang sebanyak satu dinar dan 36 dirham sebagai milik pribadinya yang masih ketinggalan.


Orang yang hidup satu zaman dengannya, serta segenap ahli sejarah sama sependapat bahwa Sultan Shalahuddin adalah seorang yang sangat lemah lembut hatinya, ramah tamah, sabar, seorang sahabat yang baik dari kaum cendekiawan dan golongan ulama yang diperlakukannya dengan rasa hormat yang mendalam serta dengan penuh kebajikan. "Di Eropa" tulis Philip K Hitti, dia telah menyentuh alam khayalan para penyanyi maupun para penulis novel zaman sekarang, dan masih tetap dinilai sebagai suri teladan kaum kesatria.





Makam Sultan Salahuddin di Damsyik

Semoga Allah melapangkan kuburnya.

-Dipetik dari laman ukhti wani, Cairo, Mesir.
-Ulasan dalam bahasa Indonesia yang mudah difahami.



Di satu sudut, aku meminggirkan diri untuk mencari kelemahan diri. Apa yang orang lain ada tapi aku tiada? jalan muhasabah diri yang Islam anjurkan cuba ku praktiskan, namun ku masih melihat diri ini seperti satu subjek, subjek yang mana tempat untuk orang lain mengukir kata-kata yang diukur dari sudut penilaian yang tidak adil.


Amatlah rendah diri ini apabila mudah untuk diguriskan, tetapi memang hakikat kita patut merendahkan diri, merasakan betapa hinanya kita di hadapan Rabb. Dan Islam juga menganjurkan kita untuk bersifat tawadhuk, jauhi nifak, riak dan segala sifat-sifat mazmummah yang lain.



aku cintakan kesederhanaan, aku rindukan kedamaian, aku dambakan sahabat-sahabat yang jahil dalam erti ukhwah, tetapi arif dalam menterjemahkan nilai seorang sahabat, amatlah ku harapkan moga tidak dipertemukan dengan insan yang melaungkan 'keharmonian ukhwah', tetapi tidak tahu untuk mengaplikasikannya.


Diri ini tidaklah sempurna untuk memiliki yang sempurna, tetapi keyakinanku tetap menegaskan bahawa DIA sahajalah yang Maha Sempurna. Tetapi masih ada jiwa-jiwa yang mempersoalkan ciptaan, takdir dan kehendak DIA. Layakkah kita untuk melabelkan seseorang dengan sesuatu gelaran?
"Sesungguhnya hak menghukum dan memerintah itu hanya milik ALLAH" (al-an'am:57)

MakLuman Penting "Ko-SPIN '09"

Ko-SPIN '09

TEMPAT: AUDITORIUM MUZIUM SHAH ALAM, SELANGOR

TEMA: REJUNEVASI PENDIDIKAN, MEMARTABATKAN INSAN

MISI: MEMPERKASAKAN SUBJEK PENDIDIKAN ISLAM KEARAH MEMAHAMI REALITI PERSEKULARAN SISTEM PENDIDIKAN NEGARA

Maklumat lanjut boleh didapati di laman blog:

kongrespendidikan.blogspot.com

Caknakah saya??al-Quds??


Assalamualaikum dan salam perjuangan buat semua pemilik-pemilik hati yang masih lagi mempunyai sekelumit perasaan Habiib atau pun kecintaan pada saudara seagama yang berada di al-Quds.


Molek benarlah kalau saya ibaratkan kita ini seperti air di dalam besen yang bocor. Kalau takde sesiapa yang menutup ataupun menampal kebocoran dan menambahkan air tersebut, makin berkuranglah air itu.



Kenapa saya bagi perumpamaan seumpama itu? Kita boleh lihat sendiri masyarakat kita sekarang ini yang makin hari makin lupa lantaran alpa dengan apa yang sedang berlaku di Palestin.


Beberapa bulan yang lepas, iya, kita begitu berkobar-kobar melaungkan laungan yang mengherdik yahudi laknatullah, menyertai demostrasi-demostrasi dan mengedarkan risalah-risalah berkaitan dengan Palestina, juga mengekang dan melawan nafsu kita untuk bertandang ke TESCO yang menawarkan harga barangan yang termurah dikalangan pusat-pusat shopping yang lain. Begitu juga resipi-resipi terbaru yang terdapat di mcD sebagai contoh.


Tapi sekarang, semuanya menjadi lesu dan layu umpama layunya kuntuman mawar merah di jendela. Rasanya ana boleh mengatakan bahawa semangat cakna pada Palestina berkadar terus dengan tahap kekejaman yahudi dan bilangan umat Muhammad yang dibunuh. Adakah kita ingin menunggu lebih ramai saudara-saudara kita dibunuh, barulah kita akan bertindak?



Yahudi ni memang degil, dop makang samang (loghat ganu) dan tak pernah serik. Mereka akan terus memusuhi kita sehingga kita mengikut telunjuk mereka.
Firman Allah dalam surah al-Baqarah 2: 120, "Sekali-kali Yahudi dan Nasrani itu tidak akan reda selagi kamu tidak mengikut agama (cara hidup) mereka”.



Kerosakan pertama yang pernah dilakukan oleh mereka adalah di Yathrib (Madinah al-Munawarah) dimana politik, ekonomi dan sosial dikuasai mereka manakala bangsa-bangsa lain ditindas dan dilaga-lagakan. Sebab itu Aus dan Khazraj sentiasa berperang.



Pengutusan Nabi Muhammad SAW daripada kalangan kaum arab dan bukan daripada golongan yahudi membuktikan Allah itu Maha Adil dalam membela hamba-NYA. Rasulullah SAW telah banyak kali bagi muka kepada mereka tetapi mereka tetap dengan sifat sombong dan bongkak malahan pelbagai usaha dibuat untuk membunuh Nabi.



Akhirnya, pada bulan Muharram tahun ke-2 Hijrah, mereka diusir dari bumi Khaybar dan semenjak itu, ke mana sahaja mereka pergi, orang akan benci pada mereka kerana sifat mereka yang tidak henti-henti melakukan kerosakan di muka bumi ini. Firman Allah SWT di dalam surah al-Isra', ayat 4, "Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil dalam kitab itu: sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau".

Sifat buruk Yahudi yang patut kita haramkan dalam diri kita adalah sifat tak pandai berterima kasih malahan mereka saja buat-buat lupa. Ketika pemerintahan Islam dahulu, mereka pernah dengan penuh hina diberi belas ihsan yang bersyarat.



Malah, ketika kuasa Kristian nak bunuh mereka beramai-ramai di Andalusia pada 1492, kerajaan Islam Turki Uthmaniah lah yang memberi perlindungan kepada mereka dibawah kuasa Islam. Balasannya, mereka pula hancurkan Islam dari dalam hingga Khilafah Islam yang besar dan menguasai 2/3 dunia runtuh dengan rasminya pada tanggal 3.3.1924.

Tentera Salib (adegan dalam sebuah filem)

Mereka juga tidak pernah mengambil iktibar dengan kebaikan yang ditunjukkan oleh pejuang-pejuang Islam satu masa dahulu. Sebagai contoh, Tentera Salib merampas Jerusalem dengan kekerasan dan membunuh semua tentera Islam yang menyerah.



Mereka juga menganiaya kanak-kanak dan memperkosa wanita-wanita Islam lalu membunuh mereka. Mereka jadikan anak-anak kecil sebagai barang mainan dengan melambung anak-anak kecil yang tak berdosa itu ke udara kemudian ditadah dengan tombak ataupun pedang sehingga berkecai tubuh anak-anak kecil itu.


Adik-adik kita yang dahulunya riang bermain di padang, akhirnya..........



abang dan kakak di malaysia, bantulah kami...




Peristiwa-peristiwa ini membuatkan Sultan Salahudi Ayubi menitiskan air mata dan menanam azam untuk menakluki kota jerusalem itu. Akhirnya satu perjanjian diantara Sultan Salahudin Ayubi dan Raja Balian iaitu raja Jerusalem pada ketika itu telah termeterai selepas berlakunya beberapa peperangan yang semuanya berpihak pada tentera Islam dan pada pagi Jumaat, tanggal 27 Rejab, 583H iaitu tarikh peristiwa Isra' dan Mikraj, Sultan Salahudin dan tenteranya berjaya menakluki kota Jerusalem.





Sesiapa yang menakluki Jerusalem (Palestin), dia menguasai dunia. Pesanan Sultan Salahudin kepada tentera mereka sebelum memasuki kota tersebut: "Pada hari ini kita memasuki Kota Jerusalem dengan tenang. Saudara-saudara perlu menahan diri daripada melakukan maksiat kepada kaum wanita mereka, Lindungi kanak-kanak dan mereka yang kurang upaya. Sesiapa yang melakukan penganiayaan akan dihukum".



Sultan Salahudin membenarkan penduduk mereka meninggalkan kota dalam keadaan selamat dan aman dan mereka hanya perlu membayar wang tebusan dan bayaran tebusan tidak dikenakan kepada mereka yang tidak mempunyai wang.



Harta-harta mereka juga tidak dirampas. Betapa jauhnya perbezaan keperibadian yang ditunjukkan oleh orang Islam dengan sifat-sifat tercela tentera salib tersebut. Malahan walupun mereka kalah teruk, tetapi mereka tetap menanam hasrat untuk menawan kembali kota Jerusalem itu.




Sekarang, saya yakin anda semua mempunyai gambaran yang jelas tentang kezaliman dan kejahatan golongan Yahudi.


disini, saya sertakan kata-kata seorang ketua Whip HAMAS, Khalil Ismail al-Haya:

"Allah telah memilih kami berada di Palestin untuk berjihad", selama lebih daripada 60 tahun, kami hidup di medan pertempuran, selama itu juga kami dijajah, dizalimi, diseksa, dibunuh dan juga diperangi. Mengapa? hanya kerana kami mengucapkan Lailahaillallah dan kerana kami mempertahankan bumi serta masjid kami.

Kami akan memastikan prinsip Islam akan terus dijulang namun, kami memerlukan sokongan dan bantuan daripada anda. Jikalau kami gugur syahid, dan anda sekalian terus diam membisu dan hanya menyaksikan sahaja, nantikan hari pembalasan. Kami akan tuntut daripada Allah atas kealpaan anda semua. Kami tidak akan redha terhadap kelesuan dan kebisuan anda semua.



Disini juga, saya listkan beberapa langkah untuk menyokon GAZA:

1) Ikuti berita yang berlaku di GAZA

2) Muat turun gambar-gambar kekejaman Zionis dan menyebarkannya seluas-luasnya.

3) Ikuti kejayaan-kejayaan ajaib yang dicapai oleh hero-hero di Gaza dengan bantuan Allah setiap hari seperti berapa orang tentera Yahudi ditewaskan dan berapa buah kete kebal berjaya ditumpaskan.

4) Telefon pejuang-pejuang Islam di Gaza, bagitau anda daripada mana dan kongsi perasaan kamu dan nyatakan sokongan anda. Boleh hubungi nombor ini 009708285****. Tukarkan nombor **** dengan sebarang nombor.

5) Lekatkan gambar-gambar Palestin di bilik, kereta, laptop dan sebagainya.

6) Sertai aktiviti2 tentang Palestin seperti ceramah dan sebagainya.

7) Anjurkan aktiviti kesedaran Palestin

8) Jadikan isu Palestin sebagai topik utama perbincangan.

9) Boikot barangan Israel dan Amerika



10) Ingat Palestin dalam doa dan teruskan membaca Qunut Nazilah untuk Israil.

Kalau bukan kita untuk praktikkanya, siapa lagi?
Biarlah diri ini dihina, dicaci, tetapi hanya keredhaan ALLAH sahaja yang ku dambakan..


Sumber: Novel sejarah ISLAM, Salahudin Ayubi by Abdul Latib Talip
: Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul by Fatimah Syarha Mohd Noordin
: Al-Aqsa Friend Society of UIAM



Dr Sanaa', Doktor pakar dan Pendakwah

Dr Sanaa' Abu Zaid


Menyeru manusia pada jalan Allah bukanlah satu tugas atau peranan yang dikhususkan kepada golongan bernama ustaz, ustazah, pensyarah, lebai dan sebagainya, tetapi ia dipertanggungjawabkan ke atas seluruh umat islam.
Inilah yang cuba difahamkan oleh pengasas Gerakan Ikhwan Muslimin, Imam Syahid Hasan al-Banna kepada seluruh umat islam walau di mana mereka berada. Almarhum melakukan pengemblengan tenaga oleh pelbagai individu untuk berada dalam satu saf bagi merealisasikan tuntutan sebaik-baik umat untuk menjalankan progran amar makruf nahi mungkar.


Demikianlah sahutan yang dibuat oleh Dr. Sanaa' Abu Zaid, salah seorang anggota Ikhwan Muslimin yang memilih jalan akhirat dalam perjuangan hidupnya, bersusah-susah untuk memastikan agar ramai manusia menerima islam sebagai cara hidup sempurna. Sedangkan bagi orang lain, gelaran doktor perubatan boleh membuat duit, samada menerima bayaran gaji atau pun membuka klinik peribadi yang boleh mendatangkan pendapatan lumayan.


Dr Sanaa' Abu Zaid dilahirkan pada 10 Safar 1371H/ 9 November 1951M di Kampung Kufr an-Nikman dalam Mukim Maiyit Ghamr wilayah ad-Daqahliyyah. Beliau mendapat pendidikan awal di kampungnya dan juga peringkat menengah dan menyambung pelajaran di Fakulti Perubatan dan Pembedahan Universiti Qasr al-Aini Kaherah tahun akhir pada 1976 dengan mendapat keputusan yang cemerlang. Pada tahun 1981, beliau menyambung pelajaran ke peringkat MA dalam bidang Perubatan Kanak-Kanak di Universiti Kaherah. Beliau berkahwin dengan Dr Samihah Khalil Hasan dan dikurniakn 6 orang anak. Isterinya meninggal dunia akibat sakit, kemudian beliau berkahwin pula dengan Nadiah Faruq dan dianugerahkan 3 orang cahaya mata.


Dr Sanaa' menjadikan tugas menyeru manusia ke jalan Allah (tugas dakwah) adalah yang pertama setelah selesai menamatkan pengajiannya. walupun mendapat tawaran pekerjaan di Kementerian Kesihatan Mesir dengan pendapatan lumayan sebagai doktor pakar kanak-kanak dan pembedahan, beliau tidak memikirkan mengenainya, malah memfokuskan kecenderungan kepada arena dakwah secara serius.


Sebagai perkara rutin dalam agenda harian Dr Sanaa', beliau menghubungkan diri kepada Allah SWT sebelum memulakan apa jua tugas dan pekerjaan pada waktu pagi. Setelah selesai solat subuh, beliau akan duduk untuk beberapa ketika bagi menghabiskan pembacaan al-Quran, berzikir Mathurat, solat dhuha dan lain-lain sebagai memohon restu dan izin Allah agar menerima segala apa yang dilakukan pada hari itu. Ia juga amalan yang dilakukan oleh baginda rasulullah SAW iaitu bertemu dengan dengan Allah terlebih dahulu sebelum berurusan dengan manusia. Pada malam pula bermunajat kepada Allah agar diberi kekuatan untuk melaksanakan tugas sebagai muslim yang menyeru manusia ke jalan Allah.


Dr Sanaa' adalah golongan doktor terawal yang pernah bertugas di Persatuan Perubatan Islam dan pengasas cawangan tersebut di daerah Sayidatina Zainab, Kaherah dan terlibat secara sukarela mengajar subjek sains di sebuah sekolah rakyat khususnya untuk anak-anak pinggir bandar yang miskin tanpa bayaran diberikan kepadanya kerana sekolah berkenaan amat memerlukan guru yang ikhlas.


Menurut isteri, beliau seorang suami yang taat pada perintah-perintah Allah. Tambahannya lagi, suamimya bukan sahaja seorang bapa kepada anak-anak, malahan juga sebagai motivator, pendidik atau saudara yang banyak memberi motivasi untuk hidup bersama islam. Dr Sanaa' juga amat menitikberatkan ketepatan menunaikan janji, pada masa yang sama menjaga kepentingan para pesakit dibawah pengawasannya dengan sebaik-baiknya. Disamping berdakwah peda mereka betapa Allah SWT yang mencipta sakit dan Dia juga yang menyembuhkan penyakit, itulah kata-kata yang sering dilontarkan kepada pesakitnya bahawa hidup dan mati adalah ujian daripada Allah, hidup mesti berbakti untuk menegakkan syiar agama-NYA.


Diharap kita dapat mengambil pengajaran , contoh dan iktibar dari kisah hidup seorang hamba yang ikhlas mengabdikan diri pada Allah dalam meneruskan kerja dakwah yang pernah dilakukan oleh junjungan besar nabi Muhammad SAW. Kerja dakwah bukan hanya dikhususkan kepada golongan seperti ustaz dan ustazah, malahan ia diwajibkan kepada semua umat Muhammad SAW. Marilah kita sama-sama menghidupkan islam di dalam diri kita dahulu sebelum kita berusaha ke arah memperkasakan islam di negara kita.

Sumber: keratan Harakah keluaran 22-24 Mei 2009 (Ustaz Zainudin Hashim)

Heart

Assalamualaikum..

Cuti semester 6 hampir kepada penghujungnye. Alhamdulillah, aku dapat selesaikan beberapa perkara walaupun bukan semua dapat diselesaikan. Tapi at least target aku tercapai.
InsyaALLAH jumaat malam ni aku akan pulang ke hostel walaupun hati terasa berat untuk meninggalkan family yang masih lagi dibelenggu dgn beberapa masalah. Bak dan Ma begitu cekal dlm menghadapi masalah-masalah itu. Maafkan wan kerana terpaksa meninggalkan family pada saat-saat yg sukar ni.
Ya Allah, permudahkanlah urusan ku dalam melaksanakan tugas sebagai seorang anak.

Alhamdulillah, ayah ngah baru je keluar dari hospital kerana hypertension tapi pak su Ya pulak baru je admitted sbb anemia dan doc suspect heart failure. Moga Allah bersama mereka.

Em, supplementary exam bermula isnin ni. Maattaufiq Wa Najah kpd sahabat-sahabat sekalian. Barakallahu Fikum,

sTory From a Dentist,.....

artikel ni dicedok daripada seorang blogger yg bergelar dentist...hmmm... satu nasihat yg berguna kepada sesiapa yg berkenaan... kemungkinan sebhgn kwn2 anda menyedari hakikat ini, tp tidak terluahkan kpd anda...jd...mgkin artikel ini berguna untuk kita bersama...=)





Bismillahirrahmanirrahim


Assalamualaikum wbt

"Kerja akak mulia, boleh buatkan muka yang hodoh, jadi cantik" Saya terkelu membaca sms seorang adik. Saya sebenarnya cukup tidak suka jika bidang pergigian yang saya ambil hanya dikaitkan dengan kosmetik dan kecantikan. Bak kata seorang kawan dari gigi jongkang jongket jadi jambatan yang rata. Adui, sampai begitu sekala analog yang diberikan tentang doktor pergigian. Kami sedar, di dalam bidang pergigian, ramai yang berjumpa dengan kami semata-mata untuk menjadikan wajah semakin cantik. Ada pembedahan membetulkan muka, atau diistilahkan sebagai 'orthognatic surgery' di mana rahang atas (maxilla) akan dibawa ke hadapan sedikit manakala rahang bawah (mandible) akan ditolak ke belakang sedikit. Ini bagi pesakit yang mempunyai bentuk skeletal class III di mana dagu pesakit terletak ke hadapan berbanding rahang atasnya.


Malah, dalam rawatan pergigian juga, gigi yang berkarat, kami boleh jadikan dia putih semula, insya allah. Gigi yang tiada, kami gantikan. Insya allah. Tapi, ilmu pergigian bukan sekadar mencantikkan muka orang. Di dalam pergigian, apa yang penting adalah penjagaan kesihatan oral. Kerana dari kesihatan oral, ia akan menyebabkan ketidakseimbangan dalam tubuh badan. Sebagai contoh, kesihatan oral atau kebersihan mulut yang tidak memuaskan dalam ibu-ibu yang mengandung boleh menyebabkan kelahiran pra matang. Kebersihan mulut yang tidak sempurna juga mengakibatkan serangan sakit jantung. (sekiranya saya ingin berbicara tentang ini, saya perlu mengisinya dalam 2 artikel)
Sekiranya dahulu, Doktor Gigi hanya dipandang tugasnya sebagai mencabut gigi orang, menampal gig orang, tetapi sekarang, pesakit semakin 'demanding'. Gigi yang berjongkang jongket hendak diratakan, muka hendak dicantikkan menjadi seperti artis. Saya sebenarnya risau, hendak diturutkan, ada pegangan yang perlu dipertahankan, tak hendak diturutkan, berubah pula air muka pesakit.



Semakin ramai yang ingin memakai 'braces', atau pendakap gigi. Di dalam hadis rasulullah saw ""Rasulullah s.a.w. melaknat perempuan yang mentatoo dan minta ditatoo, dan yang mengikir gigi dan yang minta dikikir giginya." (Riwayat Thabarani)
"Dilaknat perempuan-perempuan yang menjarangkan giginya supaya menjadi cantik, yang mengubah ciptaan Allah." (Riwayat Bukhari dan Muslim)


Di dalam rawatan pergigian, sememangnya ada,salah satu untuk menjadikan gigi yang terlalu rapat adalah dengan mengikir gigi, atau istilahnya 'interdental stripping'. Dalam rawatan ini, beberapa gigi akan diasah menggunakan kertas pasir yang khas di antara celah-celah gigi bagi menjarakkan gigi tersebut, dan kemudiannya akan rata. Sekiranya rasulullah saw, telah berpesan dengan sebegitu, saya tidak boleh mengetepikan pesanan rasulullah saw. Saya memang agak tidak selesa apabila ada orang meminta supaya rawatan orthodontic dierikan. Takut sama-sama dikatakan bersubahat dengannya untuk mengubah ciptaan Allah. namun begitu,Saya akui, dalam beberapa keadaan, ada pesakit yang saya perlu menerima sebagai pesakit. Sebagai contoh, pesakit terlalu berasa rendah diri, sehinggakan prestasi akademik atau kerjanya sangat merudum. Pakar saya pernah bercerita tentang pesakitnya, yang sering diejek oleh rakan-rakannya di sekolah, sehinggakan dia tidak mahu lagi ke sekolah. Sekiranya pesakit ini tidak mendapatkan rawatan pergigian, dia akan terus dikuasai 'inferiority complex'. Jadi adalah harus bagi doktor pergigian memberi rawatan yang sepatutnya. Apabila ada pesakit yang ingin membuat rawatan orthodontic atau 'braces', saya akan cuba mengelakkan rawatannya hanya kerana kecantikan. Sebagai contoh dalam pesakit yang jongang, saya akan memberitahu bahawa, rawatan yang diberikan kepadanya adalah agar dia dapat berkomunikasi dengan baik. Dalam pesakit yang sebegini, sebutan s mungkin tidak sempurna. Apatah lagi untuk membaca ayat-ayat al quran. Sebutan huruf sin dan tsa adalah sangat berbeza, dan dalam pesakit sebegini sebutan huruf sin akan dsebut sebagai tsa. Jadi, rawatan yang diberikan adalah sebutannya dalam solat dan dalam bacaan al quran adalah tepat.Tidak tersalah makna. Ada pesakit yang minta giginya yang jarang dirapatkan. Saya dengar dahulu sebutannya. Sekiranya sebutannya masih elok, saya agar sukar untuk 'refer' ke pakar. Saya perlu melihat adakah ia menganggu kemaslahatan sosialnya.


Di klinik, Saya pernah ditergur oleh staff nurse, untuk 'grooming'. Katanya, "Diyana pakailah make up sikit. Gincu sikit dan make up sikit, patient pun bertenaga tengok awak". Saya hanya tergelak kecil. Saya bergurau, "Saya make up untuk suami saya :D".. Staff nurse turut sama tergelak. malah sewaktu awal-awal sesi klinikal, matron sempat berpesan agar, muka turut di 'make up' sikit. Hmm, terpulang ..Cumanya pada saya, tidak perlu ber'make up' andai diri sudah pandai dibawa. Ke mana diri dibawa dijaga maruahnya.


Tidak perlu terlalu cantik untuk diterima masyarakat. Bukankah begitu? Betulkan saya sekiranya saya tersilap.
Saya selesa dengan penampilan saya sekarang. Berbaju kurung, bertudung tiga segi lerang 60, atau berblaus labuh, seluar panjang tidak ketat, dan bertudung tiga segi lerang 60.. Saya selesa begini. Paling-paling pun, saya hanya akan mencalitkan sedikit lip balm. Tiada 'blusher' tiada mascara, tiada eye shadow. Pada saya, cukuplah dengan kemas, dan bersih serta nampak professional. Persoalannya, adakah saya tidak kelihatan professional dengan pakaian yang menutup aurat tanpa sebarang solekan? Adakah saya dinilai dengan bagaimana saya mencantikkan muka saya? Tidak, sama sekali tidak. saya dinilai melalui tahap saya dalam klinik, bagaimana saya menguruskan pesakit saya, dan prestasi akademik saya. Itu yang dimaklumkan kepada kami.Tapi sekiranya pergigian ini dinilai melalui kecantikan, maka perlulah dimasukkan dalam buku requirement kami, groom up. Sebenarya risau dengan tanggapan orang. Apatah lagi dalam zaman yang semuanya perlu nampak cantik atas standard yang disediakan oleh barat. Kulit perlu putih melepak, hidung mancung, mata bundar dsb. Sememangnya fitrah kita inginkan kecantikan tapi bukanlah itu matlamat akhir. Saya agak sukar untuk bersekongkol dengan apa-pa yang mengubah ciptaan Allah. Moga kan terus dilindungi Allah .Ameen



p/s: segalanya bergantung kpd niat kita...jgn mengubah ciptaan ALLAH semata-mata untuk menjadi lbh cantik...tp adalah harus sekiranya "kekurangan" itu menyebabkan kekangan dlm kehidupan seharian kita sbgaimana yg diperkatakan dlm artikel ni...=)

- fr L's blog-

Mesir, Padaku adalah.......

aSSalamualaikum..

Siri ke-2 Jelajah ke Mesir =p



Hari Pertama sy di bumi Mesir, perkara pertama yang begitu mengagumkan sy adalah amalan bertemankan al-quran dikalangan penduduk mesir. Tidak kira dimana mereka berada, al-quran tetap disisi. Kalaw kita perhatikan dalam setiap kereta, mesti ada sekurang-kurangnya satu naskah al-quran. Agaknya sebelum keluar umah, al-quran lah perkara pertama yang mereka cari utk dibawa bersama, sekiranya tak jumpa, alamatnya terbantutlah hasrat mereka untuk keluar. macam mana pulak dgn kita kat mesia ni?


Nadirah: Angah, cepatlah...Dah lewat sangat ni..Pengantin Lelaki dah nak sampai da..Irah da janji dgn kak yapma utk jd pengapit dia....cepat Laaaa,...duk cari apa lagi tu..?

Angah: Irah ada nampak tak hand bag angah yang warna pink tu? semalam angah letak kt cni, tp.........mane plk peginya....Ishhh...takde mood la nk pegi !!

Nadirah: Ala, pakai je bag sekolah adek tu, ari ni kn cuti sekolah..(sambil ketawa sinis)..

Angah: Owang serius neh...!! main-main plk..da laa...irah pegi lah sorang-sorang..mane best klw baju tak 'matching' dgn hand bag..jgn lupa kim salam kat kak yapma taw...tolong tapaukan sekali nasi dagang tu,..hehe

Tengok, hand bag punya pasal sampai tak jadi nak pegi kenduri kawen.

Firman ALLAH:
"Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya" (Al-Hijr: 9)


Menurut Imam Ar-Razi bahawasanya setiap huruf, setiap kalimah, setiap baris dalam Al-Quran itu terkandung padanya faedah. Banyak lagi faedah-faedah yang akan kita perolehi dgn membaca al-quran. Kalimah Basmalah mempunyai sebanyak 19 huruf, dan sekiranya kita hanya membacanya dengan niat utk membaca al-quran, kita dah dapat 190 pahala..




Firman ALLAH:

"Kami akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di merata-rata tempat (dalam alam yang terbentang luas ni) dan pada diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa Al-Quran adalah benar. Belumkah ternyata kepada mereka kebenaran itu dan belumkah cukup (bagi mereka) bahawa Tuhanmu mengetahui dan menyaksikan tiap-tiap sesuatu" (Surah Fussilat: 53)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?" (Ar-Rahman: 13
)


Jadi tak salah rasanya untuk kita menciplak budaya mulia mereka ini. kita boleh bermula daripada awal. kalaw selama ini kita jarang-jarang membaca quran, cuba kita amalkan sekurang-kurangnya 3 ayat satu hari, tp dgn syarat kene lah istiqamah. Then as time goes by, I.allah kia akan lebih rapat dgn al-quran, InsyaAllah...



"Barangsiapa yang menjadikan dunia sebagai cita-cita yang terbesar dalam hidupnya, maka ALLAH akan memberikan empat perkara dalam hatinya: kesusahan, yang tiada putus-putusnya untuk selama-lamanya, kesibukan, yang tiada akan selesai selama-lamanya, kemiskinan yang tidak akan berkesudahan, dan angan-angan yang berpanjangan" (Hadith)